Paradigma

TAWAKAL SUNGGUH-SUNGGUH

Saya berdebar-debar, tak senang duduk. Kepala dah mula pening, perut pula dah sebu-sebu. Tak tahu nak mengadu pada siapa, dan tiada tempat untuk meminta tolong. Bas bertolak jam 4.30 petang dari Melaka, hanya saya dan Mizan menjadi penumpang bas StarMart. Kami sangka, paling lewat pun kami sampai ialah jam 7 petang. Nasib baik saya dah awal-awal check in melalui website AirAsia. Okay. Pada mula memang rasa semuanya smooth sahaja, tanpa ada sebarang masalah. Yalah, dah banyak kali naik kapal terbang dah pergi banyak tempat kononnya dan sudah kali ketiga ke Bangkok.

 

Orang kata, panas disangka petang, rupanya hujan ditengahari yang perit dan membakar! Kami stuck dalam kesesakan bermula keluar dari tol ayer keroh, disebabkan ada sebuah Lori Trailer terbalik dan menutup jalanraya. Hanya Allah saja tahu bila Driver Bas beritahu yang semua kenderaan kena keluar dari highway ikut tol Simpang Ampat. Nak tak nak, bas kena lalu jalan lama, ikut Simpang Ampat dan keluar balik Highway ikut tol Pedas Linggi.

Saya dah tak boleh nak cakap apa-apa dah, badan dah tak sedap kepala pun dah pening. Mizan masih steady borak-borak dengan Driver. Sempat jugalah saya dengar, Uncle ini ada 8 orang anak, ada seorang jadi polis, dan dah 17 tahun duduk di Melaka.

“U okay lagi. Kawan awak seorang lagi ini, saya rasa bila sampai Airport baru dia senyum.”

Saya tersenyum kelat. Malas nak melayan.

Melangkah perlahan ke belakang bas. Duduk termenung dan mengharap simpati kot-kot bas ini boleh terbang!

Gila! Saya cuba tenangkan fikiran, positifkan diri dan minda. Mengangkat tangan, berdoa pada Allah.

Dalam keadaan macam ini, terus saya teringat cerita isteri. Masa belajar dulu, Atie pernah jumpa Ustaz DQ dia di UIA. Atie beritahulah yang dia nak pergi Haji, tapi takde duit. Secara spontan Ustaz dia beritahu, “Mintalah pada Allah.”

Ya, minta pada Allah. Kadang-kadang kita terlupa bahawa Allah Maha Besar. Mengatasi segala makhluk di dunia ini. Manusia terlupa semua ini bila dia ada segala keperluan dan kehendak. Mereka hanya akan teringat bila musibah atau kesusahan datang.

Saya termasuk dalam golongan manusia itu. Nak menangis pun ada waktu itu, tapi masih dapat tahan. Saya fikir macam-macam. Nak kena tambah duit bayar duit tiket lagi, nak bayar duit hostel lagi, dan paling utama Training Extravaganza herbalife saya!. Tapi bila teringat cerita isteri itu, saya terus positif.

Perlahan-lahan saya menangkat tangan, berdoa bersungguh-sungguh. Termasuklah saya berwasilah dengan nama-nama Allah dan kebaikan yang pernah saya buat (wasila =perantaraan. Wasilah begini adalah sunnah dan diajar oleh Rasulullah).

Waktu genting macam itu, ingatkan dah okay. Rupa-rupanya bila keluar tol Pedas, kami tersangkut lagi dekat kesesakan arah Senawang ke Seremban! Ya Allah, dah macam nak putus harap dah waktu itu. Korang boleh bayangkan, time itu dah jam 640 petang. Tinggal 2 jam lagi sebelum flight jam 8.50 malam. Uncle itu mula-mula optimis juga boleh sampai jam 7.30 petang. Tapi bila tersangkut lagi dekat Senawang, terus dia tak cakap apa-apa lagi. hahahaha! Tapi sangat-sangat respek pada Uncle ini, sebab dia bersungguh-sungguh nak bantu kami sampai dekat Airport. Macam nak peluk pun ada time itu, tapi saya sendiri dah tak keruan tengok jam.

Selepas berdoa, tawakal, saya mula gunakan saluran lain juga untuk ikhtiar. Antaranya, cek terma dan peraturan Air Asia berkaitan dengan kelewatan, dapatkan bar code check in, tweet Airasia, tweet askairsasia dan tweet Tony Fernandes. Tapi malangnya, manusia-manusia ini semua tidak mendengar dan membantu saya. Bertambah kuat dalam hati, bahawa dunia ini milik Allah dan Dia sahaja yang mendengar dan menguruskannya.

Masuk simpang ke KLIA sudah jam 8.10 malam. Apa yang korang boleh fikirkan kalau masuk simpang KLIA (bukan tol klia tau) saja sudah jam 8.10pm. Putus asa? Menangis? Marah-marah? Atau terjun dari bas?

Salah! Kuasa Allah, kami sampai jam 8.25pm (korang boleh bayangkan macammana uncle ini bawa bas. Dah macam nak terbang!). Sampai KLIA 2, terus berlari kaw-kaw laju, boleh bayangkan kami masuk Amazing Race atau kena rekrut Komando dekat Sungai Udang sambil membawa bag besar.

Terus berlari ke Gate Q7, check in dapatkan tiket dekat kaunter. okay nak ingatkan, bagi korang yang travel ke luar negara, gunakanlah kelebihan untuk buat webcheck in, dan dapatkan bar code di Handphone canggih korang. Bila sampai kaunter terus bagi bar code itu, dan diorang akan keluarkan tiket. Alhamdulila, kami bernasib baik sebba diorang masih baik hati nak keluarkan tiket walaupun hanya ada 20 minit lagi.

“Tapi kitorang tak janji awak boleh naik flight.” Kakak kaunter sound sopan.

“Jauh tak kak Gate Q7?” Saya malas nak layan, tapi nak tahu berapa jauh untuk saya dan mizan berlari lagi seperti Komando Bravo 7 skuad elit ATM Tentera di Raja Malaysia. Kelas kau!

“30 minit.” Selamba akak ini cakap.

“Mizan lari!” tak banyak cakap. Terus lari.

Alhamdulilah, tempat pemeriksaan imigresen lepas mudah. Tempat cop pasport mudah. Tempat pemeriksaan kedua juga mudah. Semua pegawai tersenyum tengok kitorang dah tak tentu arah. Terima kasih banyak-banyak sebab faham situasi kami ya pegawai semua.

Jarak dari kunter ke Gate 30 minit. Flight lagi 20 minit nak boading. Sekali lagi nak tanya, korang boleh bayangkan tak, macam mana kami berlari dengan bawa bag yang boleh tahan berat. Sampai saja dengan pintu Q7. Ada seorang lagi kakak cantik manis menunggu.

“Berdua saja kan? Meh passport dengan tiket.” Dengan rilek, selamba, dan senyum yang terserlah keayuannya.

Saya dan Mizan? Tercungap-cungap, kepala macam nak pecah tak cukup oksigen. Dah tak boleh nak senyum atau bercakap. Nak lompat kegembiraan pun tak boleh sebab serius memang penat gila dan sakit gila berlari macam nak gila. hahahah…

Dah lepas masuk, ada satu lagi kakak cantik tunggu depan pintu masuk kapal terbang. “Welcome. owh rilex. Breathing. Dont worry, both of you can fly with us.” Kelas kau, cakap omputih dengan anak minang.

“Alhamdulilah. Allah Maha Mendengar Mizan. Kita dapat belajar di herbalife Extravaganza Bangkok!” Saya jerit buat muka tak tahu.

TIPS TRAVEL:

  1. Check in siap-siap melalui webcheck in.
  2. Datang ke Airport 4 jam sebelum. Biar melepak dekat Airport asal jangan kena tambah duit nak bayar tiket lagi!
  3. Solat sunat Safar sebelum bergerak
  4. Kalau berhadapan dengan cabaran, terus doa dan minta yang terbaik pada Allah. Cari Allah dulu, bukan “Siapa eh aku nak minta tolong.”
  5. Tawakal kepada Allah 200%. Ingat manusia tiada kuasa dan mereka tidak mendengar anda sepertimana Allah yang Maha Mendengar.
  6. Positif dan carilah ibrah disebalik keadaan yang sedang dihadapi. Fikir Hikmah, yang kita sendiri tidak tahu, hanya Allah yang tahu.
  7. Bersangka baik dengan Allah.
  8. Bersangka baik dengan manusia
  9. usaha yang terbaik dengan pelbagai jalan selepas tawakal dengan Allah.
  10. Percaya bahawa Doa kita diterima dan didengari. InsyAllah kita dapat apa yang kita mahukan dari Allah 
  11. sentiasa menjadi Komando Bravo 7 bro! hahahaha

 

please follow & share:
0

SEMBANG SAMPAI TERBANG

Outram Prison, antara tempat yang bermain-main di minda bila sahaja sampai di Singapura. Buku tulisan Said Zahari bertajuk The long nightmare dipegang erat. Buku itu telah banyak mengajar saya erti pengorbanan dan perjuangan nasionalis ketika itu. 

Antara bait-bait karangan Said Zahari yang masih saya ingat tentang penjara Outram ialah, “Outram Prison was as infamous as its inhabits. The British colonialist had, at one time or other, incarccerated almost all the nationalist independence fighters at Outram. From the end of the 1930s to the Japanese fascist army accupation from 1942 to 1945, to the returns of the British colonialist to Singapore and Malaya at the end 1945,Outram was the “premier” prison for the nationalists.”

Bunyi kuat dari roda-roda keretapi tanah melayu, membingitkan telinga. Bunyi-bunyi itu sudah lama tidak menjadi halwa telinga saya. Terlalu khayal dan asyik dengan bunyian itu, ia bagaikan sebuah alunan muzik dari dimensi lain. 

Tidak berapa lama, bunyian itu berhenti berbunyi. Hanya gersikan suara-suara orang ramai kendengaran, yang sibuk memunggah barangan untuk turun dari keretapi. Sinaran mentari pada pagi itu pula, terasa hangat menggigit kulit. 

Arahan untuk mengosongkan gerabak dari pegawai-pegawai yang bertugas langsung terus masuk ke gegendang. Saya cepat-cepat mencapai komputer riba dan beg galas yang diletakkan di atas tempat dudukku, kemudian bergegas turun.

Perut pun dah mula berkeroncong, meminta untuk diisi sepinggan dua nasi lemak dan secangkir kopi panas agaknya. Berpusing-pusing juga untuk mencari tempat kosong, akhirnya dapat juga ruang untuk melepas lelah.

Di belakang saya ada tiga orang anak muda sedang asyik berborak. Sementara menunggu makanan yang ditempah sampai, saya belek-belek telefon bimbit sebentar sambil memasang telinga. hehe

“Kau tahu.. aku baru dapat projek 1 juta dari kerajaan. Nak buat aplikasi pendidikan untuk pelajar universiti.” Beritahu seorang lelaki berkulit sawo matang, bercermin mata, dan berpakain segak, ala-ala usahawan berjaya kepada rakannya. 

“Alah kau, jangan sembang lah.. Bukan ke syarikat kau baru saja buka. Takkan dah dapat projek juta-juta.” Bantah seorang rakannya. Suaranya agak meninggi, mungkin dah biasa kena ‘sembang’ dengan kawannya tadi.

Tersenyum saya bila dengar perkataan ‘sembang’. Satu perkataan yang sangat sinonim dalam dunia perniagaan. Orang kata “Sembang sampai terbang”.

Bila makanan dah sampai, saya dah malas nak curi-curi dengar. Terasa lega betul bila dapat makan sepinggan nasi lemak yang ada telur rebus, ikan bilis rangup, dan sambal yang padu. Ini betul-betul padu, bukan sembang!

hhaha.. ini nak cerita ini pasal orang yang kuat sembang. Biasanya orang yang kuat sembang ini, senang kantoi. Sebab dia pun terlupa apa yang dia cakap, dengan siapa dia cakap, dan bila dia cakap. Pepatah melayu kata, “Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua.”

Sepanjang dalam dunia perniagaan sehingga hari ini, saya ada jumpa seorang manusia yang paling kuat sembang.

Menjaja dia beritahu Isterinya bersalin di Australia.  Ada kereta pelbagai jenama, mempunyai puluhan syarikat, labur 500ribu dalam syarikat fnb contena, dan berbagai lagi.

Akhirnya semua sembang dia terbongkar satu persatu…. Isterinya bersalin di Melaka, tidak ada pun kereta yang disembangnya, dan pemilik syarikat FnB mengatakan tidak pernah ada apa-apa pelaburan dari dia, dan semuanya dusta.

Kadangkala saya bertanya pada diri sendiri, apakah motif untuk kita cerita itu ini yang tidak benar semata-mata untuk impress orang? Tidak penatkah? Tidak takut kah?

Sebab itu dalam Islam Nabi melarang kita terlalu banyak bercakap. Sebab bila banyak bercakap, maka banyaklah silap. Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat maka hendaklah dia berkata baik ataupun diam.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Bagi saya, orang yang kuat sembang ini adalah seorang penipu. Pendustaan adalah makanan seharian mereka, sehinggakan tidak ada rasa bersalah. Baginya “tak ada apa-apa”..

Impaknya dalam perniagaan, orang ramai dah mula menjauh. Mulalah pelbagai labelan, sangkaan, dan persepsi tidak baik antara satu sama lain terjadi. Paling menyedihkan, kerana kuatnya sembang dia, banyak fitnah terjadi di sekeliling saya.

Pada saya, seseorang itu takkan berani untuk bercakap bohong apabila sedar bahawa Allah sentiasa bersama kita. Melihat setiap pekerjaan, percakapan, dan perlakuan, ada Sang Pencipta yang sedang melihat dan menghisab. 

Berhati-hati apabila berjumpa dan berkenalan dengan orang sebegini. Sama ada dia akan merosakkan kita, atau kita dirosakkan olehnya.

Kawan dengan penjual minyak wangi, harumlah kita. Kawan dengan orang yang kuat sembang, ……… sambung sendiri 🙂

Hati-hati dengan apa yang kita cakap, dan pastikan apa yang keluar dari mulut kita adalah perkataan yang diredhai Allah.

Sabda Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam, “Sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan suatu kata-kata yang diredhai Allah tanpa dia menaruh perhatian padanya maka Allah mengangkatnya lantaran ucapannya itu beberapa darjat. Dan sesungguhnya seorang hamba berbicara dengan kata-kata yang dimurkai Allah tanpa memikirkannya maka ia menjerumuskannya ke dalam Neraka Jahannam.” (Riwayat Al-Bukhari)

 

please follow & share:
0

JANGAN SESEKALI BERPUTUS ASA

“Kau pernah rasa putus asa dalam hidup?”

Saya masih ingat lagi pertanyaan kawan saya ini 3 tahun lepas.

Ketika dalam keadaan yang sungguh terdesak, resah dan kecewa. Ia satu persoalan yang menyentak jiwa. Sungguh ketika itu seperti hilang segala harapan didalam hidup.

Waktu itu perniagaan saya jatuh teruk, bagai dihumban dari tingkat 15. Patah riuk, mengalir deras darah di jalanan. Tapi masih bernyawa, hanya harapan mendakap dada, kepada Tuhan diserahkan jiwa raga.

Tiada tempat untuk saya mengadu dan berserah. Tuhan menjadi tempat menyerah dan berkeluh kesah. Hanya Tuhan yang tidak pernah pergi meninggalkan kita, mendakap terus hambaNya.

3 tahun saya cuba bangun kembali jiwa yang rapuh. Bertemu pelbagai insan yang cuba merobek dan meroboh, mengadu domba seperti orang bodoh. Saya berhenti, dan meninggalkan mereka.

3 tahun juga bertemu pelbagai manusia yang ikhlas membantu diri untuk kembali berharap dan bercita-cita. Terima kasih tidak terhingga. Hingga saya mampu berdiri semula, bercita-cita semula, dan percaya ada sinar yang akan menerpa.

“Apakah penawarnya? Apakah menteranya?” Tanya rakan kembali.

Tiada penawar selain dari kata-kata Azimat, dari Tuhan yang Maha Hebat.

“Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah nescaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu” (QS. At Taghabun : 12)

(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput darimu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu” (QS. Al Hadid : 23)

Harapan kita hanya kepada Tuhan yang Maha Esa. Tuhan yang tidak pernah meninggalkan kita, walau siang atau malam. Tuhan yang sentiasa ingin kebaikan untuk kita. Tuhan yang Maha Penyayang.

Ketika kita dihimpit malang dan dosa. Tiada kata yang patut keluar melainkan “ya Allah, bantulah aku ya Allah. Tiada siapa yang mampu mengeluarkan aku dari bencana dan dosa.”

Ketika itu, dada selapang langit yang nun jauh di sana. Sinar iman dan taqwa mengisi jiwa. Dunia hanya picisan saja, Tuhan segala-galanya.

Tuan-tuan dan Cikpuan, masihkah kau mahu berputus asa? Sedangkan Tuhan sentiasa ada bersama. Tidak pernah meninggalkan kita.

JANGA PERNAH BERPUTUS ASA. TUHAN SENTIASA ADA.

saban Tahun mengenal manusia,
melaka

please follow & share:
0

Suka artikel di Blog ini? Kongsikan pada orang lain juga :)

Scroll To Top